Saturday, April 29, 2017

the reason why i should be an INDEPENDENT WOMAN

selentingan pembicaraan gua dan temen gua waktu kemarin malam tentang dia yang bilang "Teh Ute keren ya ga matre"
kalau ditanya kenapa gua tiba-tiba nulis ini semua? itu semua karena mau meluruskan gua bukannya GA MATRE, gua sangat matre ko gua sangat suka UANG, tapi gua ga mau jadi matre yang nyusahin orang.
 MATRE? tapi ga nyusahin orang? ini adalah jawaban gua.

Hmm "INDEPENDENT WOMAN"

2 kata yang cukup membuat gua pribadi merasa itu harus ada dalam diri dan hidup gua.

ada banyak pertanyaan "KENAPA" yang datang ke gua pribadi baik itu dari teman, sahabat, ataupun dari cowo gua sendiri, dan ada banyak juga alasan "KARENA" yang gua rasa bisa menjadi beberapa alasan gua utnuk menjawab semua pertanyaan kenapa tersebut.

yups, seperti postingan gua yang lalu  yang gua cerita obrolan serius gua sama Yulvi tentang nikah. Intinya sih masih sama, intinya gua ga mau jadi perempuan yang cuma andelin orang lain, tapi gua harus bisa jadi wanita yang bisa mengurus semuanya sendiri (bukan artinya gua ga butuh pertolongan ya).

sebagai makhluk sosial gua tetep butuh yang namanya dibantuin ataupun meminta bantuan, tapi harus tetap dengan kadar yang pas, ga keseringan dan ga merepotkan orang lain. Alasan gua buat jadi sesosok wanita yang mandiri juga ga melulu tentang KEEGOISAN gua sebagai wanita buat bisa dapetin apa yang gua mau tanpa merugikan orang lain (walau memeang terkesan egois dan angkuh).

menjadi perempuan yang mandiri tentunya bukan cuma ada dibenak gua sekarang-sekarang ini tapi udah dari bertahun-tahun silam yang lalu, bahkan disaat gua masih dibawah umur untuk gua mikirin gimana caranya buat lanjutin hidup yang gua punya.

alesan gua buat jadi wanita yang mandiri:
  1. gua adalah manusia yang terlahir bukan dari keluarga yang melimpah ruah hartanya sehingga tanpa ngapa-ngapain semua yang gua pengen bisa gua dapetin dengan mudah, dan karena latar belakang itulah gua memutuskan gua harus jadi wanita yang mandiri.
  2. masa lalu gua yang bisa dibilang "dicaci" oleh orang-orang yang dekat (tapi jauh) dalam hidup gua ngebuat mental gua jadi ditempa dan bikin gua berfikir keras "gimana caranya biar gua ga dicaci lagi? LET MY SUCCESSES SHOW IT TO THEM". ini juga jadi salah satu alasan gua kenapa gua harus jadi wanita yang mandiri. Yups gua muak gua dicaci, gua muak gua direndahin hanya karena gua kurang pintar.

    dulu banget hanya dua alasan ini yang bikin gua dan mengharuskan gua jadi seorang wanita yang mandiri, tapi seiring bertambahnya usia dan berjalannya waktu, maka alasan gua pun bertambah:
  3. suatu hari nanti gua bakal nikah gua bakal punya rumah tangga dan kemungkinan buruk dan terburuk pun bisa terjadi di kehidupan gua, misalnya gua divorced sama laki gua nanti atau bahkan kemungkinan terburuknya gua ditinggal mati. Terus apa yang bisa gua lakuin kalau gua ga mempersiapkan buat jadi wanita yang mandiri?? gua ga bisa dong diem gitu aja nunggu belas kasih orang  lain, gua kan harus survive.
  4. terus akhir-akhir ini gua pun mikir (ini adalah alasan yang gua utarakan ke Yulvi). Gua dan Yulvi punya mimpi yang gua rasa indah yupss gua punya mimpi kalau "We Both, Can Grow Old Together" tapi gua dan Yulvi sama-sama dari NOL BESAR dan itu tandanya gua ga mungkin dong naruh beban harapan itu hanya di pundak Yulvi aja dan biarin dia nanggung itu semua sendirian, perempuan macam apa coba gua, belum apa-apa gua udah ga bisa survive bareng. Ga mungkin dong gua hanya duduk nunggu dia sukses sendirian dan tiba-tiba jemput gua macem pangeran dari negeri dongeng lalu bawa gua ke kastilnya.
  5. (ini juga masih alesan yang gua utarakan ke Yulvi) dan jika buruknya ternyata gua ga berjodoh dengan dia, iya kaya postingan kemarin yang gua tulis, gua mungkin emang ga akan pernah lagi buat mau mencoba ada di suatu hubungan dan mulai semuanya dari awal lagi lalu jatuh cinta lagi, lalu patah hati lagi, lalu jatuh cinta lagi, punya mimpi indah bareng lagi. NGGA NGGA dan NGGA gua ga mau mikirin itu semua lagi, kalau ternyata gua emang ga berjodoh sama dia gua bakal tetap lanjutin hidup gua sendiri yaaa hanya ada gua dan diri gua (mungkin keluarga gua "sedikit") dan itu adalah alasan kenapa jadi WANITA YANG MANDIRI sangat diperlukan oleh hidup gua, karna gua harus mempersiapkan diri gua sendiri buat gua terus hidup.

    gua fikir itu semua alasan yang cukup mewakili pertanyaan "KENAPA", tapi ternyata ada satu lagi alasan yang ternyata harus ngebuat gua jadi sesosok wanita yang mandiri.
  6. Kalau nanti gua punya rumah tangga bareng Yulvi, gua ga mungkin menitik beratkan semua kebutuhan gua ke dia, karena Yulvi adalah anak laki-laki satu-satunya di keluarganya dan itu artinya Yulvi nantinya punya banyak tanggung jawab yang mesti dia tanggung di pundak, punggung dan pikirannya. Ya suatu hari nanti papah Yulvi akan pensiun dan itu jadi kewajiban Yulvi untuk membiayai orangtuanya, dan mungkin kaka perempuannya juga. Gua pengen bisa hidup bareng sama dia tapi gua ga mau dan ga mungkin NIMPA semua beban yang ada di pundak, punggung, dan pikiran dia dengan beban kebutuhan gua juga. Itu alasan tambahan kenapa gua harus jadi WANITA YANG MANDIRI.
bagi gua asalkan dia tetap pada fungsinya sebagai penafkah rumah tangga dan anak-anak gua, gua udah sangat berterimakasih ke dia, dan gua rasa ini juga akan menjadi salah satu bakti gua nantinya jadi seorang istri karena gua ga memperburuk bebannya, mungkin kalau gua nanti dapet apa yang gua butuhkan dari dia gua akan menganggap itu adalah bonus gua bukan menjadi kewajiban gua, karna kebutuhan gua akan gua persiapkan dari sekarang dengan cara menjadi WANITA YANG MANDIRI.

gua rasa untuk saat ini hal-hal diatas tadi sangat cukup untuk mewakili alasan-alasan gua.




INDEPENDENT WOMAN


Yutiaza Hs


Thursday, April 27, 2017

I try to make some of plan

wuih ga kerasa di september ini umur gua udah mau 24 tahun.
well sebenernya gua juga ga tau sih kenapa hal kaya gini tiba-tiba kepikiran, tapi gua menarik kesimpulan mungkin memang ini masa dimana gua bener-bener harus nyiapin mental gua buat kehidupan gua setelah lulus kuliah nanti.

yups, kalau dibilang nyesel ya pastilah ada penyesalan di diri gua yang selalu membayang-bayangi gua beberapa tahun ini tepatnya pada saat gua mulai masuk ke universitas. Iya gua nyesel banget karena gua mikir kalau gua adalah orang tolol yang nyia-nyiain waktu gua dengan bodohnya selama ini. Disaat temen-temen gua yang lain pada mulai nyusun SKRIPSI lah guaaaaa baru ada pikiran buat kuliah dan akhirnya gua memutuskan kuliah pada tahun 2014. Ya nyesel aja kenapa ga dari dulu gua kerja sambil kuliahnya, kenapa mesti baru sekarang????

tapi penyesalan-penyesalan itu semua ga akan bisa ngerubah apa yang udah gua jalanin sekarang, penyesalan-penyesalan itu ga akan ngerubah gua jadi tiba-tiba lagi pake TOGA sambil bawa IJAZAH gua dan beberapa hari kemudian gua kerja di salah satu perusahaan yang bonafit. Dan hal positifnya mungkin gara-gara ini semua, gua sekarang jadi pribadi yang lebih down to earth kalau menurut gua, pribadi yang ga ngandelin uang orangtua buat nikmatin masa muda gua sedangkan nun jauh disana orangtua gua mati-matian meres keringet mereka buat nyekolahin gua. 

Alhamdulillah gara-gara gua yang ga langsung kuliah ini, gua bisa ngerasain yang namanya jadi pelatih Marching Band dan ikutin kejuaraan-kejuaraan, bisa ngerasain sekolah yang cuman setaun tapi lumayan menambah ilmu gua di bidang perKITCHENan (ya walaupun nyesel juga, lagi-lagi mengapa oh mengapa gua malah ambil jurusan masak padahal gua bakal lebih sukses kalau gua ambil jurusan Back Office "kayanya sih itu pun") dan yang lebih terpenting kalau gua ga masuk sekolah itu mungkin gua ga akan ketemu Yulvi hehehe LOL😜

okey balik lagi ke topik dimana gua yang mulai berfikir diumur yang sekarang ini, lately gua lagi mikir,"APA YANG HARUS GUA LAKUKAN SETELAH GUA LULUS KULIAH INI?????" dan akhirnya gua mulai memikirkan beberapa strategi gua buat hidup gua kedepannya.

kalau dalam alphabet ada 26 abjad dan itu artinya ada banyak plan yang ga cuma terpaku oleh PLAN A,B, or C maka dari itu gua memikirkan beberapa planing gua saat gua lulus nanti yang diantaranya adalah:
  1. setelah lulus gua mau tetap menjalankan usaha KAKI LIMA gua tapi mencoba memperbanyak cabang, dan mulai merealisasikan OLSHOP gua sendiri dan tentunya konsekuensinya adalah, gua harus resign dari kantor gua sekarang karena membuat suatu bisnis itu butuh fokus yang baik (ga keganggu kerjaan lain) soalnya sekarang gua emang susah banget buat jalaninnya karena gua masih kerja dan masih kuliah.
  2. kalau plan pertama ga berhasil gua mau cari kerjaan lagi di Bandung di perusahaan yang jauh-jauh lebih bonafit dibanding perusahaan gua yang sekarang gua hinggapi, dan tetap mencoba meneruskan usaha KAKI LIMA gua.
  3. kalau plan yang kedua pun ga berhasil gua bakal nyoba buat ikutan seleksi CPNS (kali aja masa tua gua terjamin, ya mungkin buat beberapa orang kedengerannya dangkal ya jadi PNS, tapi gua memang ngerasain sendiri hasil dari seorang PNS yang menghidupi anaknya, walaupun dia ga punya apa-apa tapi seengganya masih bisa hidup dengan keadaan yang sangat layak, YUPS itu IBU gua).
  4. dan kalau semua plan itu ga ada yang berhasil, gua mau coba buat cari peruntungan gua di luar kota atau bahkan luar pulau atau mungkin luar negeri 😬
yahh untuk saat ini, itu yang ada di otak gua, ga ada pikiran lain, gua cuma mikir gimana caranya gua bisa jadi orang yang ga nyusahin orang lain aja nantinya, ya jadi perempuan yang mandiri yang bisa ngelakuin semuanya sendirian.

NIKAH?? sejujurnya gua udah ga sangat mikirin kata yang satu ini HAHAHAHA, jadi berhentilah kalian bertanya tentang ini karena gua pasti bakal cuman ketawa aja. If Yulvi emang buakan jodoh gua, untuk saat ini gua malah berfikir kalau mungkin gua memang ga akan memasuki dunia yang biasa kita kenal dengan istilah PERNIKAHAN, ya males aja rasanya ngulang semuanya dari awal lagi dan gontrok-gontrokan lagi lalu sakit hati lagi lalu sembuh lalu bete lagi lalu berulang begitu setiap waktunya. Buat gua itu semua cuma BUANG-BUANG WAKTU.

iya, kalau Yulvi memang bukan jodoh gua, maka gua mungkin emang ga akan nikah HAHAHAHA toh nantinya juga gua bakal punya ponakan-ponakan dari kaka dan adik gua yang pastinya bakal gua sayang layaknya anak gua sendiri 💁 

 lah jadi ngaler ngidul pembahasan kali ini, ya intinya planing gua setelah lulus nanti adalah yang 4 tadi dan mugnkin akan bertambah karena alphabet tidak hanya terpaku pada abjad a-d aja tapi masih ada 22 abjad lainnya yaitu e-z.

SOOO, GOOD LUCK MY WAY💃💃💪💪




yang lagi seneng mikirin masa depan



Yutiaza HS


Wednesday, April 26, 2017

belajar untuk terus bersyukur

Alhamdulillah ya Allah
terimakasih atas rezeki-rezeki yang Kau berikan kepada ku akhir-akhir ini
rezeki yang cukup dan inshaallah berguna untuk yang lainnya.

April tahun ini berbeda banget dengan April tahun lalu.
masih sangat jelas aku ingat April tahun lalu, dimana semua harapan hilang seketika
masih sangat jelas aku ingat dimana kala itu Allah benar-benar menunjukan kuasa-Nya untuk membolak-balik kan nasib seseorang.
dan Alhamdulillah di April tahun sekarang, sedikit demi sedikit semuanya mulai berubah 🙏

April tahun ini sebenarnya terasa sangat panjang, tapi aku sangat menikmatinya.

April tahun ini adalah bulan yang mungkin membuat orangtuaku bahagia, Alhmdulillah rezeki itu datang darimana saja dan tak disangka. Alhamdulillah ibu dan bapakku di April tahun ini bisa pergi ke Baitullah, dan tentunya mereka pasti bangga sekali karena adikku menyisihkan sedikit rezekinya dari bonus yang dia terima ketika PON tahun 2016 lalu untuk memberangkatkan ibu dan bapak. Ya walaupun aku dan kakaku hanya bisa membantu sedikit saja tapi aku sangat bersyukur dan merasa kalau ini adalah rezeki yang Allah kasih buat aku.

April 13-21 2017


Di April tahun ini juga Alhamdulillah aku mulai membuka lapak usaha kaki lima ku yang kedua (yang pertama bareng teman di Taman Lansia GASIBU Bandung).
memang usaha kaki lima ku hanya bisa aku jajakan ketika hari minggu pagi sampai siang hari saja, tapi Alhamdulillah rezeki yang cukup selalu mengalir. Jadi lapak kaki lima ku yang ini, aku meminta kakaku untuk membantuku menjaga lapak ini, dan bersyukur sekali kakakku mau membantu aku.


Lapak di Graha Puspa Cihideung Lembang


  Aku juga ga lupa buat terus berusaha biar Yulvi bisa normal lagi keadaannya, dan terus bersyukur atas apa yang dia punya sekarang (walau ga seperti dulu), IshaAllah aku bakal terus bersyukur dan terus berusaha lagi buat kedepannya.

waktu hari minggu kemarin ada ibu tetanggaku jualan yang bertanya kepadaku, "Neng, neng teh masih kuliah kan? tapi ga malu dagang ngelapak kaya gini?" aku cuma tersenyum aja dan bilang "nggalah bu ngapain malu, namanya juga usaha 😉.

Oh iya di April ini juga banyak kejutan yang Ishaallah bakal bikin usaha aku tambah maju, jadi gini:
  1. aku ditawarin masukin dagangan aku ke toko punyanya temen aku
  2. barang ku nanti tanggal 4-6 Mei mau diambil buat diobral di acara nikahan di kampung gitu 😁
  3. Inshaallah juga nanti selama bulan puasa aku mau ngelapak lagi di PUSDAI selepas buka puasa setiap hari (doakan kuliah diliburkan pas lagi bulan puasa)

bener-bener ga berhenti bersyukur, semoga selalu ngalir terus rezekinya, walau sedikit tapi bermanfaat aminnnn.


Thursday, April 06, 2017

Aku janji

Aku janji aku bakal jadi yutiaza yang periang lagi kaya waktu aku kecil kaya waktu aku sekolah.
Aku janji bakal selalu jadi perempuan yang mandiri, yang ga akan meminta sama siapapun selagi aku mampu buat ngelakuin semuanya.
Aku janji aku ga bakal lagi jadi perempuan manja, yang ngerengek-ngerengek lagi.

Hari ini, malem ini
Ini sumpah aku, aku janji aku ga akan pernah gangguin siapapun lagi, termasuk yulvi apalagi orangtua aku.

Tadi sepulang kuliah aku kembali dibentak sama yulvi waktu aku nelpon dia buat nanya dia bisa jemput atau ngga, aku ngenganggu dia yang lagi main game. Sumpah aku ga tau dia lagi main game, tapi peristiwa tadi justru ngebuat aku jadi ngebuat janji diatas tadi.

Aku ga dendam yulvi bentak aku karna dia lagi main game, aku ga marah, aku cuma sedih 😊
Yang bikin aku sedih karna aku ga pernah bisa ngerti kalau itu penting.
Kenapa aku sangat bodoh sampai aku harus dibentak? Aku janji aku ga akan bikin kamu marah lagi, bahkan aku janji aku ga akan ngerengek, nangis, di depan kamu lagi. Aku bakal jadi yutiaza yang kaya dulu lagi, yang sebelum kita sekarang, biar kamu tetep nyaman ga marah lagi kalau deket aku 😊

Ga bisa dan ga pantes diginiin kaya dia

Mungkin aku memang ga pernah bisa kaya marina yang bikin yulvi ga berani buat yulvi marahin karna yulvi takut nyakitin hatinya.

Aku tetep yutiaza, si ute yang  bisanya bikin kamu marah, maafin aku. Tapi aku janji aku ga akan gitu lagi, ya aku janji.


Vi, kalau boleh aku jujur, aku sangat sedih sampe dada ini sesak pas kamu bentak aku tadi di telpon, aku ngerasa kalau aku emang ga berguna, buat bikin kamu seneng aja aku ga bisa, padahal kamu bakal seneng kalau kamu punya waktu buat main game, maaf aku emang bodoh ga berguna.
Aku jadi berpikir aku memang pantas untuk tidak kamu banggakan ke orang-orang.
Beberapa hari yang lalu aku sedih dan merasa iri pas aku liat status-status FB dan twitter kamu jaman kamu sama mantan mantan kamu, kamu membanggakan mereka yang cantik ke temen-temen kamu, kamu ngumbar rasa sayang kamu ke temen-temen kamu, jujur aku sedihhhh saat aku ga pernah ada di posisi itu.
Tapi sekarang aku sadar dan mengerti kenapa, ya memang, aku emang ga pantes buat dapetin itu semua.

Gimana bisa aku kamu banggain di depan temen- temen kamu saat aku ga bisa bikin kamu seneng, bodoh emang, impian yang terlampau bodoh buat aku impiin.

Aku janji aku bakal jadi yutiaza yang periang lagi yang ga cengeng yang ga manja biar kamu bisa seneng dan bangga, aku ga akan cerita ke siapapun lagi apa yang aku rasain, iya sama kaya dulu aku ga akan cerita tentang apa yang aku rasain, termasuk ke kamu, aku harus terlihat riang lagi didepan kamu kaya dulu, biar kamu seneng liat aku, ga males liat aku yang ngeluh yang murung terus, dan kamu bisa bangga punya perempuan yang selalu riang 😊 dan ga bikin kamu marah- marah lagi





Orang yang lagi nyoba 
buat bisa jadi 
kebanggaan kamu






Yutiaza HS